Walikota Bandung Bersama Tokoh, Pakar & Rakyat Rayakan Tahun Baru Sunda

BANDUNG, FAKTABANDUNGRAYA.COM,--Tahun baru Caka Sunda jatuh pada hari ini, Selasa (29/8/2017), bertepatan dengan tanggal 1 Suklapaksa, bulan Kartika, tahun 1954 Caka Sunda. Pada sistem penanggalan Sunda, pergantian hari terjadi pada sore hari, saat bulan "separuh terang" dan "separuh gelap". Pada hari ini, tahun baru jatuh pada pukul 15.12 WIB.

Hal ini dijelaskan pada sesi Sawala Luhung pada acara Hajat Puseur Dayeuh Pabaru Sunda yang diselenggarakan oleh Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Bandung di Cikapundung River Spot, Jl. Ir. Soekarno. Sawala tersebut dihadiri oleh para pakar, yakni Muji Raharto, S. Sobirin, Hokky Sitongkir, K.H. Tantowi, Miranda H. Woharja, dan Setia Jaya Rasidi.

Wali Kota Bandung M. Ridwan Kamil pun datang langsung ke lokasi tepat pada saat pergantian tahun itu. Ia hadir untuk menanamkan pohon Kihujan sebagai rangkaian dalam acara tersebut dan menerima kalender Sunda secara simbolis dari para pakar.

Usai menanam pohon, Ridwan mengatakan, hari ini adalah hari bersejarah. Sebab mulai tahun ini di Kota Bandung, tahun baru Sunda akan selalu diperingati, sebagaimana warga Bandung memperingati tahun baru masehi dan tahun baru hijriyah.

"Di acara ini, hajat puseur dayeuh, jadi tanda memulai tradisi baru untuk melestarikan Pabaru Sunda. Di kota Bandung akan ada tiga tradisi tahun baru, masehi, hijriyah, dan Sunda," tutur Ridwan.

Bahkan, Ridwan menginstruksikan agar tahun baru ini tidak hanya diperingati oleh pemerintah, tetapi juga masyarakat. Menurutnya, inilah cara untuk melestarikan budaya Sunda.

"Mulai tahun depan setiap perayaan tahun baru Sunda harus dirayakan di 30 kecamatan dan 151 kelurahan. Dengan hadirnya semangat ini insya Allah kebudayaan Sunda bisa kita lestarikan secara menyeluruh dan paripurna," ujarnya.

Terlebih lagi, Bandung adalah ibu kota Provinsi Jawa Barat di mana pusat upaya pelestarian budaya seharusnya berada. Maka dari itu, ia mendorong agar Bandung selalu menjadi pelopor pelestarian budaya Sunda.

"Dengan begitu, kita bisa menjadi tuan rumah di negeri sendiri, dengan semangat kekompakkan dari semua pihak, untuk menjaga semangat kesundaan ini tetap kokoh," pungkasnya. (hms/red).




Kata Bijak faktabandungraya

Jika kau merasa besar periksalah hatimu mungkin ia sedang bengkak. Jika kau merasa suci periksalah jiwamu mungkin putihnya nanah dari luka nurani. Jika kau merasa wangi periksalah ikhlasmu mungkin ada asap dari amal shalih mu yang hangus terbakar riya.
    Google Plus Comment
    Facebook Comment

0 komentar :

Posting Komentar