HARHUBNAS 2017, Konektivitas Dan Aksesibilitas Memperlancar Perekonomian Antar Daerah

BANDUNG, FAKTABANDUNGRAYA.COM,-- Wakil Gubernur Jawa Barat Deddy Mizwar memimpin upacara bendera memperingati Hari Perhubungan Nasional (HARHUBNAS) Tingkat Provinsi Jawa Barat, di Halaman Gedung Sate Bandung, Senin (18/09).

Peringatan Hari Perhubungan Nasional, yang jatuh pada 17 September ini, dihadiri Kepala Dinas Perhubungan Provinsi Jawa Barat Dedi Taufik, Wakil Wali Kota Bandung Oded M Danial, Wakil walikota Cimahi Sudiato, ratusan petugas dan pegawai lingkungan Dishub Jabar, dan Dishub Kabupaten/ Kota, serta hadir pula para pimpinan daerah, dan undangan lainnya.

Dalam kesempatan tersebut, Wagub Demiz membacakan sambutan Menteri Perhubungan RI Budi Karya Sumadi. Menhub Ri mengatakan, Harhubnas 2017, dianggap sebagai momentum yang tepat bagi Insan Perhubungan, untuk meresapi kontribusi apa saja yang sudah disumbangkan untuk memajukan sektor transportasi di Indonesia.

Menurut Menhub, bahwa Kementerian Perhubungan selaku regulator, memiliki peranan yang cukup krusial dalam mendukung roda perekonomian, memperlancar mobilisasi penduduk, arus barang, serta konektivitas antar daerah.

"Untuk itu, pembangunan sektor transportasi harus mampu menjamin konektivitas dan aksesibilitas ke seluruh wilayah di Indonesia, dari Sabang sampai Merauke, dari Miangas hingga Pulau Rote," kata Menhub Budi Karya lewat sambutan tertulisnya.

Menhub mengungkapkan tujuan pembangunan infrastruktur dan konektivitas maritim, adalah untuk memperlancar distribusi logistik secara nasional. Selain itu, untuk memperlancar arus perhubungan, juga diperlukan deregulasi terhadap aturan-aturan yang menghambat distribusi logistik nasional.

"Untuk itu, Kementerian Perhubungan telah menyelesaikan beberapa deregulasi, yang berkaitan dengan Paket Kebijakan Ekonomi XV Sektor Logistik, yang dapat mendorong peningkatan iklim investasi," katanya.

Sejumlah deregulasi tersebut diantaranya adalah pencabutan persyaratan kepemilikan modal di bidang pengusahaan angkutan laut, keagenan kapal, pengusahaan bongkar muat dan Badan Usaha Pelabuhan, pemindahan barang yang melewati batas waktu penumpukan (long stay) di Pelabuhan Belawan, Tanjung Priok, Tanjung Perak, Makassar, penyelenggaraan dan pengusahaan jasa pengurusan transportasi, dan pengamanan kargo, pos serta rantai pasok (supply chain) kargo dan pos yang diangkut dengan pesawat udara.

"Diharapkan melalui deregulasi ini, dapat mempercepat pengembangan usaha dan daya saing penyedia jasa logistik nasional," katanya.

Tantangan pembangunan sektor transportasi semakin kompleks, seiring dengan pesatnya kemajuan teknologi. Untuk itu, insan perhubungan harus cepat beradaptasi dan terus berinovasi, melalui perubahan pola kerja baru yang lebih efektif dan efisien, dengan menciptakan sistem transportasi yang andal, SDM yang kompeten, serta sarana dan prasarana yang baik.

Oleh karena itu, Menhub menilai SDM Perhubungan dituntut untuk terus meningkatkan layanan transportasi kepada masyarakat, sejalan dengan Tema HARHUBNAS Tahun 2017 yaitu "Melalui Peringatan HARHUBNAS Tahun 2017, Kita Tingkatkan Soliditas, dan Kerja Bersama dalam Mewujudkan Transportasi yang Andal, Berdaya Saing, dan Memberikan Nilai Tambah."

Adapun peringatan HARHUBNAS tahun ini, diharapkan dapat menjadi wahana untuk meningkatkan soliditas, sinergitas, dan semangat kerja bersama, yang pada akhirnya dapat memperkokoh rasa persaudaraan dan kekeluargaan segenap Insan Perhubungan di manapun berada. (hms/red).




Kata Bijak faktabandungraya

Jika kau merasa besar periksalah hatimu mungkin ia sedang bengkak. Jika kau merasa suci periksalah jiwamu mungkin putihnya nanah dari luka nurani. Jika kau merasa wangi periksalah ikhlasmu mungkin ada asap dari amal shalih mu yang hangus terbakar riya.
    Google Plus Comment
    Facebook Comment

0 komentar :

Posting Komentar