Ibu Memiliki Peran Kunci Menciptakan Keluarga Sehat Berkualitas


GARUT, FAKTABANDUNGRAYA.COM,-- Anggota DPR RI Haerudin Amin mengatakan, kunci keluarga sehat berkualitas tidak terlepas dari peran penting kaum perempuan. Bahkan bagi anak-anak, seorang ibu merupakan sekolah pertama bagi anak. Untuk itu, seorang ibu harus memiliki pemahaman pengetahuan yang luas.

Menurut Haerudin walaupun peran ibu sangat penting dalam menciptakan keluarga berkualitas, namun dalam menciptakan keluarga harmonis merupakan tanggungjawab bersama. Untuk itu, pola asuh yang ada di dalam keluarga turut menentukan pencegahan peredaran narkoba kepada kalangan anak muda.

Hal ini dikatakan anggota DPR RI Haerudin Amin dalam acara sosialisasi program Kependudukan Keluarga Berencana dan Pembangunan Keluarga (KKBPK) melalui Komunikasi, Informasi, dan Edukasi (KIE) yang digelar Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) di Kampung Haurkoneng Desa Hegar Sari Kecamatan Kadungora Kabupaten Garut, Kamis (02/11).

Orang tua harus menjadi teladan serta contoh yang baik bagi anak. Untuk itu Komunikasi yang baik antara orang tua dan anak harus selalu dibangun. Kenali pula setiap perubahan sikap anak yang drastis sebagai upaya pencegahan terjadinya penyalahgunaan narkoba.

Haerudin juga mengatakan, penerapan pola hidup sehat jasmani dan rohani sangat penting dilakukan dalam keluarga. Maka itu, ia mengajak para orangtua untuk mengajarkan dan memberi pemahaman agama kepada anak-anak sebagai pondasi terciptanya keluarga yang kuat dan bahagia.

“Ibu merupakan tiang negara, begitu pula dalam tatanan keluarga. Serta sosok seorang ayah pun tentunya ambil bagian dari terciptanya keharmonisan serta keutuhan keluarga yang kuat. Dengan bahu membahu secara bersama, ditopang dengan agama akan menjadi benteng dari bahaya dan prilaku menyimpang,” ujar politisi dari Fraksi PAN yang terpilih dari dapil Jabar XI ini.

Lebih lanjut Ia mengatakan, penguatan agama dalam keluarga adalah sebuah kemestian. Melalui peranan orangtua yang menitikberatkan pendidikan agama di rumah, tentunya akan berimbas mengurangi statistik permasalahan anak muda yang mudah terjerumus ke dalam kancah penyimpangan prilaku

“Tanggungjawab ibu dan bapak serta agama menjadi kunci utama dalam menerapkan nilai murni, akidah serta akhlak untuk menjadi panduan hidup keseharian. Serta untuk bisa memberikan pendidikan karakter yang kuat agar anggota keluarga berlaku baik dibutuhkan kekuatan pemahaman agama,” tuturnya.

Sementara itu, dalam program KKBPK ini bertujuan mewujudkan keluarga Indonesia yang berkualitas. Hal ini dilakukan dengan melaksanakan fungsi-fungsi keluarga dan ekonomi produktif. Misi program KKBPK adalah melakukan pembangunan keluarga dengan ekonomi produktif dan pelaksanaan fungsi keluarga.

Ia menambahkan, program ini pun menyoalisasikan pemahaman untuk menjadi keluarga yang berkualitas, keluarga kecil sejahtera dengan program Keluarga Berencana (KB) yang sudah dicanangkan oleh pemerintah.

Indikator keluarga yang mengalami peningkatan ketahanan dan kesejahteraan dapat dilihat dari pelaksanaan 8 fungsi keluarga. Untuk diketahui, sebagaimana diatur dalam Peraturan Pemerintah No. 87 Tahun 2014 tentang perkembangan kependudukan dan pembangunan keluarga, keluarga berencana dan sistem informasi keluarga disebutkan 8 fungsi keluarga tersebut meliputi: fungsi keagamaan, fungsi sosial budaya, fungsi cinta kasih, fungsi perlindungan, fungsi reproduksi, fungsi sosialisasi dan pendidikan, fungsi ekonomi, serta fungsi pembinaan lingkungan., tandasnya. (sein).

Kata Bijak faktabandungraya

Jika kau merasa besar periksalah hatimu mungkin ia sedang bengkak. Jika kau merasa suci periksalah jiwamu mungkin putihnya nanah dari luka nurani. Jika kau merasa wangi periksalah ikhlasmu mungkin ada asap dari amal shalih mu yang hangus terbakar riya.
    Google Plus Comment
    Facebook Comment

0 komentar :

Posting Komentar