Realisasi APBD Jabar TA 2018 per-Juni Baru Mencapai 36,73%

BANDUNG, (Faktabandungraya.Com),--- Realisasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Jabar TA 2018 per 8 Juni 2018, mencapai 36,73% atau Rp12,4 Triliun lebih dari total anggaran Rp33,9 Triliun lebih.

Hal itu terungkap dalam rapat pimpinan (rapim) yang dipimpin oleh Penjabat (Pj.) Gubernur Jabar Moch. Iriawan di Ruang Papandayan Gedung Sate, Kota Bandung, Kamis (21/6/18). Turut hadir dalam rapim Sekretaris Daerah (Sekda) Jabar Iwa Karniwa. Juga dihadiri seluruh Pejabat Eselon II atau Kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkungan Pemda Provinsi Jawa Barat.

Sekda Iwa Karniwa menjelaskan, bahwa jumlah target murni Pendapatan Daerah pada APBD Jabar TA 2018 mencapai Rp31,9 Triliun lebih. Sementara jumlah Belanja Daerah mencapai Rp33,9 Triliun lebih. Artinya ada defisit sebesar Rp2 Triliun.

"Defisit ini kita tutupi dari Silpa, yaitu dari sisa tender dan dari over target pendapatan," kata Iwa dalam paparannya di rapim.

Jumlah Pendapatan berasal dari PAD sebesar Rp17,5 Triliun lebih, Dana Perimbangan Rp14,3 Triliun lebih, dan Lain-Lain Pendapatan yang Sah Rp31,1 Miliar lebih.

Sementara jumlah Belanja berasal dari Belanja Tidak Langsung Rp25,5 Triliun lebih. Terdiri dari: Belanja Pegawai, Belanja Bunga, Belanja Subsidi, Belanja Hibah, Belanja Bantuan Sosial, Belanja Bagi Hasil kepada provinsi/kabupaten/kota dan pemerintah desa, serta Belanja Langsung mencapai Rp8,4 Triliun. Terdiri dari: Belanja Pegawai, Belanja Barang dan Jasa, serta Belanja Modal.

Percepat Efektiftas BIJB Kertajati

Sementara itu, Pj. Gubernur Jawa Barat Moch Iriawan ingin operasional Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) berjalan lebih efektif. Saat ini Bandara Kertajati baru melayani satu rute penerbangan, yaitu Kertajati-Surabaya dan Surabaya-Kertajati. Sementara maspakai penerbangan Lion Air rencananya baru akan terbang dari Kertajati mulai bulan depan.

“Kita harus mempercepat Bandara Kertajati ini betul-betul bandara terbesar kedua. Presiden sudah meresmikan dan itu (bandara) harus berjalan,” ungkap Iriawan.

Penerbangan dari Kertajati ke Surabaya dan sebaliknya dirasa belum efektif mempersingkat waktu tempuh perjalanan untuk tujuan Bandung-Surabaya dan Surabaya-Bandung. Karena kata Iriawan, orang Surabaya yang akan ke Bandung atau sebaliknya harus terlebih dahulu menempuh perjalanan hampir dua setengah jam dari Kertajati ke Bandung atau sebaliknya.

“Bagaimana dari Surabaya mau datang ke Bandung lewat Kertajati, sementara dari Kertajati ke Bandung hampir dua setengah jam. Penerbangan dari Surabaya ke Kertajati itu satu jam lima menit, kalau (Kertajati) ke Bandung satu jam 10 menit,” ujar Iriawan.

Untuk itu, Iriawan meminta pihak terkait agar mempercepat proses penyelesaian Tol Cisumdawu. “Makanya percepatan revitalisasi (Tol) Cisumdawu itu harus ada progressnya. Kalau bandara itu (Kertajati) sepi, ga bisa berkembang,” katanya. (hms/red)




Kata Bijak Fakta Bandungraya

Jika kau merasa besar periksalah hatimu mungkin ia sedang bengkak. Jika kau merasa suci periksalah jiwamu mungkin putihnya nanah dari luka nurani. Jika kau merasa wangi periksalah ikhlasmu mungkin ada asap dari amal shalih mu yang hangus terbakar riya.