SDA Jabar Tidak Hanya Sebagai Ruang Air Tapi Akan Jadi Ruang Wisata Publik

Kadis SDA Jabar, Ir.H.Nana Nasuha, SP1 di 
dampingi Sekretaris Andri Heryanto, ST, MAP,MT  
Jabar, Faktabandungraya.com,-- Kepala Dinas Sumber Daya Air Provinsi Jawa Barat, Ir. H. Nana Nasuha Djuhri, Sp.1 mengatakan moment peringatan Hari Ulang Tahun Pekerjaan Umum ( HUT PU) ke 73 tahun 2018, bukan hanya diperingati secara serimonial semata. Tapi, ada makna yang besar terkandung didalamnya.

Adapun mana yang terkandung didalamnya, dimana ada 7 orang karyawan PU Pengairan kala itu menjadi korban, demi mempertahankan dan memperjuangkan Gedung Sate sebagai kantor PU Pengairan kala itu. Pengorbanan 7 karyawan kala itu, harus menjadi cermin dan memotivasi kita dalam meningkatkan kinerja yang lebih baik lagi.

“Intinya di HUT Pue 73 ini, meruapakan momentum untuk meningkatkan kinerja Dinas SDA Jabar secara keseluruhan”,kata Kadis SDA Jabar Ir.H. Nana Nasuha Djuhri, SPi,   didampingi Sekretaris Andri Heryanto, ST, M.A.P, MT saat ditemui usai upacara peringatan HUT PU ke 73 tahun 2018 tingkat Provinsi Jawa Barat di halaman Gedung sate, senin (3/12-2018).

Dikatakan, kedepan tentunya kita mencoba untuk mengoptimalkdan SDA Jabar baik bagi masyarakat petani maupun masyarakat lainnya yang membutuhakan air. Hal ini sesuai dengan arahan pak Gubernur Jabar Ridwan Kamil yang menginginkan agar kita di Dinas SDA Jabar, tidak hanya berfungsi sebagai ruang air tapi juga sebagai ruang publik yang dapat menjadikan tujuan wisata bagi masyarakat.

Untuk mewujudkan sebagai ruang wisata publik, alhmadulillah, dalam tahun anggaran 2019 mendatang, Dinas SDA Jabar mendapat tambahan anggaran, terutama untuk menyelesaikan pembangunan Daerah Irigasi Caringin di Sukabumi tahap II, dan bahkan dalam waktu yang bersamaan juga dlaksanakan pembangunan jaringan irigasinya, ujarnya.

Sementara itu Sekretaris Dinas SDA Jabar, Andri Heryanto menambahkan bahwa pembangunan DI Caringin, sudah dimulai tahun 2016 lalu, dengan tahapan pembuatan jalan akses ( Pembebasan lahan dan pembuatan jalan ) sudah dilaksanakan, bahkan tahun 2018 sedang dilaksanakan pembangunan bendung ( pendanaan dari DAK APBN).

Untuk anggaran tahun 2019, kita juga telah menganggarkan dana untuk pembebasan lahan tahap II, pembangunan prasarana Bendung dan pembangunan saluran primer, dari Bendung s.d BCI-8.

Andri mengatakan, dari DAK (APBN) 2019 DI Caringin yang semula dianggarkan Rp.100 miliar ternyata hanya dapat Rp.50 miliar. Karena sebagian lagi oleh pusat diperuntukan untuk bantuan benacana alam lombok dan palu.

Selanjutnya terkait program 2018 yang ada Dinas SDA Jabar, semua berjalan sesuai dengnan perencanaan. Sedangkan untuk program 2019, Dinas SDA Jabar mencanangkan pelaksanaan Operasi dan Pemeliharaan Irigadi di 6 wilyah sungai dan Pelaksanaan OP situ di 6 wilayah sungai, ujarnya.

Selain itu, kita juga akan melakukan DED Perencanaan 100 embung yang tersebar di 27 Kabupaten/kota se-Jabar. Bahkan pak Gubernur minta kita utuk Penataan Situ Ciburuy, Situ Rawakalong, Waduk Darma dan Kalimalang.

Nanti Situ Ciburuy, Rawakalong, Daduk Darma dan Kalimalang, selain dipergunakan untuk kebutuhan pertanian dan pemanfaatan air bagi kebutuan masayrakat , juga dapat dijadikan ruang wisata publik. Bahkan Kalimalang, pak Gubernur sendiri yang mendesignnya, tandasnya. (husein).    

Kata Bijak Fakta Bandungraya

Jika kau merasa besar periksalah hatimu mungkin ia sedang bengkak. Jika kau merasa suci periksalah jiwamu mungkin putihnya nanah dari luka nurani. Jika kau merasa wangi periksalah ikhlasmu mungkin ada asap dari amal shalih mu yang hangus terbakar riya.