Peringatan Hari Bela Negara ke-71, Bela Negara Jadi Alat Pencapai Tujuan Nasional Bangsa

BANDUNG, Faktabandungraya.com,--- Presiden Republik Indonesia Joko Widodo mengatakan, bela negara bukan hanya alat apabila negara dan bangsa menghadapi ancaman, tapi juga bisa menjadi alat untuk mencapai tujuan nasional bangsa. Untuk itu, bela negara perlu disesuaikan dengan kondisi kekinian masyarakat sebagai wujud aktualisasi.

Demikian ditegaskan Presiden Jokowi dalam amanatnya pada peringatan Hari Bela Negara ke 71 Tingkat Provinsi Jawa Barat yang dibacakan oleh Gubernur Jabar Ridwan Kamil selaku inspektur upacara , di Lapangan Gasibu, Kota Bandung, Kamis (19/12/19).

“Dalam aktualisasinya, bela negara harus disesuaikan dengan kondisi kekinian yang dihadapi oleh masyarakat secara umum, serta dilandasi sinergi semua pemangku kepentigan, sehingga terwujud kekuatan yang besar untuk mencapai tujuan besar pula,” kata Presiden Jokowi.

“Bela negara bukan hanya menjadi alat untuk menghadapi ancaman yang bersifat potensial maupun aktual, namun juga menjadi alat pencapaian tujuan nasional bangsa,” tambahnya.

Dalam amanatnya, presiden juga menekankan bahwa Pancasila sebagai dasar negara, pandangan hidup bangsa, dan nilai dasar bela negara, adalah visi final bangsa dan negara Indonesia yang memiliki tujuan melahirkan pembangunan manusia yang paripurna.

Menurut presiden, manusia paripurna tidak hanya memiliki kapasitas dan keterampilan yang tinggi, namun manusia paripurna adalah makhluk Tuhan yang bisa mensyukuri berkah kebhinekaan, mampu bekerja sama, dan siap menghadapi persaingan global yang kompetitif.

“Inilah landasan prioritas bela negara untuk pembangunan SDM (Sumber Daya Manusia) unggul yang diarahkan kepada perwujudan manusia Indonesia paripurna berdasarkan Pancasila,” tiru Emil.


Untuk itu, pada 2018 lalu Presiden Joko Widodo pun telah menginstruksikan pelaksanaan Rencana Aksi Nasional Bela Negara di berbagai bidang dengan melibatkan kementerian/lembaga, pemerintah daerah, berbagai elemen masyarakat di seluruh Indonesia, serta insan media, dunia pendidikan, hingga dunia usaha.

Hal itu sebagai wujud apresiasi negara kepada insan manusia Indonesia yang memiliki beragam keahlian dan keterampilan.

“Aksi nasional bela negara juga melengkapi keahlian SDM kita dengan pengamalan nilai-nilai bela negara yang meliputi cinta tanah air, kesadaran berbangsa dan bernegara, kesetiaan dan keyakinan kepada Pancasila sebagai ideologi negara,” pesan presiden, masih dibacakan oleh Emil.

“Serta kemampuan awal bela negara dan semangat untuk mewujudkan negara yang berdaulat, adil, dan makmur,” tegas Jokowi dalam amanat yang dibacakan ke seluruh Tanah Air itu. (hms/red).

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.