MKTI Jabar Gelar Talkshow RHL DAS Sehat Produktifitas Lahan Meningkat

JATINANGOR, Faktabandungraya.com,--- Masyarakat Konservasi Tanah dan air Indonesia (MKTI) atau Soil and Water Conservation Society of Indonesia menggelar Talkshow bertema melalui RHL DAS Sehat Produktivitas Lahan Meningkat.

Kegiatan Talkshow tersebut, diikuti ratusan orang dari komunitas pecinta lingkungan dan pengurus Forum Daerah Aliran Sungai (DAS) Citarum di Hotel Puri Katulistiwa Kecamatan Jatinangor, Selasa (29/10-2019).

Adapun materi dalam acara Talkshow tersebut diantaranya: 1. Kebijakan RHL dalam Pemulihan Lahan Kritis di Jawa Barat oleh Ir Rukma Dayadi M. Si; Materi ke dua Kajian RHL dalam Meningkatkan Produktivitas Lahan oleh Prof Dr Benny Joy MS. Dan ketiga Pendidikan SDM Peduli Lingkungan Hutan dan Lahan berbasis Pondok Pesantren (Ketua Ponpes Suryalaya Tasikmalaya).

Ketua MKTI Jabar Dr Rachmat Harryanto Ir MS dalam paparannya mengatakan, kegiatan rehabilitasi hutan dan lahan sebagai bagian dari pengelolaan DAS. Keberhasilan RHL memerlukan dukungan semua pihak terutama masyarakat.

"Solusi pengelolaan DAS terus dicari, MKTI menjadi bagian dari mitra kegiatan RHL dalam menciptakan DAS yang sehat. Maka dari itu kami menggelar Talkshow , hal ini agar dipahami dan dicarikan solusinya bagaimana meningkatkan rehabilitasi hutan dan lahan," katanya.

Kemudian Talkshow sesi kedua ada materi Peran MKTI dalam Mewujudkan Konservasi Tanah di Jawa Barat oleh Dr Rija Sudirja MT, materi kedua Peran FKPDAS Provinsi Jawa Barat dalam memulihkan Ekosistem DAS di Jawa Barat oleh Dr Yayat Hidayat SHut MSi. Dan materi terakhir Peran FKGG dalam implementasi RHL di Jawa Barat oleh Saepudin," katanya.

Kepala BPDAS HL (Balai pengelolaan Daerah Aliran Sungai dan Hutan Lindung) Cimanuk Citanduy ,Ir Rukma Dayadi M. Si yang mengangkat materi “Kebijakan RHL dalam Pemulihan Lahan Kritis di Jawa Barat”, dalam paparannya mengatakan, bahwa pengelolaan DAS Cimanuk Citanduy memerlukan konsolidasi antar stake holder. Salah satunya demgan masyarakat MKTI.

Hal ini dimaksudkan agar percepatan perbaikan lahan kritis yang ada di wilayah Bapedas Cimanuk Citanduy dapat bersama sama dengan unsur masyarakat dan yang lainnya.

"Salah satu yang dilaksanakan oleh Bapedas adalah penanaman reboisasi RHL pola intensif dan pola agroforestry yang bekerja sama dengan Perum perhutani seluas 8500 Ha. Juga Bapedas Cimanuk Citanduy untuk memenuhi kebutuhan bibit bagi masyarakat khususnya yang ada lahan pertanian, Bapedas menyediakan bibit tanaman kehutanan melalui bibit persamaian permanen, dari Purwakarta, Garut, dan Kadipaten," kata Rukma Dayadi.

Adapun, jumlah keseluruhan tanaman produksi sebanyak 2.5 juta batang. Dan untuk memenuhi ketahanan pangan khususnya buah membagikan bibit produktif sebanyak 258. 000 batang.

Sementara untuk Talkshow ini pesertanya dari akademisi, LSM, TNI, komunitas pecinta lingkungan dan dinas pertanian, kehutanan stake holder lain. (adv/red)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.